BUMD Dan PPE Di Beri Waktu 3 Bulan Untuk Melunasi Hutang Kreditur.

etabloidfbi.com Cibinong Bogor.–

Advokat Rohmat Selamat SH MKn meminta Badan Usaha Milik Daerah (BUMD) Pemkab Bogor, PT Prayoga Pertambangan dan Energy (PPE) segera menyelesaikan utang terhadap kreditur.

Rohmat Selamat SH MKn dan Tuti Maulani Chaniago SH adalah kuasa Hukum dari PT Tohaga Jaya dan CV Mutiara Selatan, yang menjadi suplayer BUMN PPE.

“Sebaiknya PPE segera menjual asetnya agar permasalahan utang ini bisa cepat selesai,” kata Rohmat Selamat SH MKn.

Pihak suplayer juga tidak menginginkan lebih lama lagi untuk menunggu penyelesaian perkara ini.

“Kami berikan waktu tiga bulan untuk segera menjual aset dan melunasi semua tagihan Klien Kami,” katanya.

Menurut Rohmat, itulah jalan terbaik bagi PPE untuk menjalankan roda bisnisnya agar lebih optimal lagi.

Sementara itu Direktur PPE Agus Setiawan, SH MH dalam sidang PKPU (Penundaan Kewajiban Pembayaran Utang (PKPU) menyatakan bahwa manajemen PPE akan melunasi utangnya

“Utang para kreditur itu utang yang lama, hak mereka untuk menagih, dan kapan PPE bayar akan dilakukan,” ucapnya, setelah sidang di Pengadilan Negeri Jakarta Pusat, Kemayoran, Jakarta, pada Rabu, 9 Mei 2021.

“Sampai sejauh ini para kreditur dapat diyakinkan bahwa potensi aset perusahaan yang dimiliki dapat menutupi utang tersebut,” ujarnya.

Dia juga menjelaskan, bahwa pertemuan di pengadilan ini dapat diselesaikan secara musyawarah walaupun lewat pengadilan.

“Untuk proposal perdamaian sudah ada dalam prosedur Undang – Undang, dan berharap hari ini ada homologasi. Tetapi banyak dari para kreditur untuk meminta waktu berembuk.”

“Sedangkan laporan dari Kantor Akuntan Publik utang PPE kepada kreditur kurang lebih Rp 28 miliar.”

“Saya berharap adanya perdamaian ini, agar bisnis dapat berjalan kembali.” Kata Agus Setiawan saat ditemui wartawan. (TIm PWRI)

Tinggalkan Balasan